Monday, 14 November 2016

Malaikat itu Ku Panggil ‘BUYA’ (A Tribute to Aznan Lelo, Sang Dokter tanpa Pamrih)

Assalamu’alaykum semuanyaa..

Semoga tetap ga bosen ya nungguin postingan baru blog hina yang udah berhibernasi entah berapa lama ini :’) *tunduk malu. Sangking lamanya ga pernah ngepost lagi, mungkin udah ada dari kalian yang jenggotan tua, atau bahkan udah dapet cucu? haha. Iya sih, presiden aja udah ganti, mulai dari presiden Indonesia sampe presiden Amerika. Gue juga udah tamat kuliah, bahkan udah mau tamat co-assnya dan entar lagi jadi dokter haha, aamiin, doain ya semuanya lancar.

Trus, trus, the question is, kira-kira kenapa gue tiba-tiba ngepost lagi ya? Malaikat mana yang lewat dan ngingetin buat ngeshare postingan blog ini? Atau post ini hanyalah salah satu postingan terselubung buat black campaign para calon kepala daerah? Haisss, lupakan. Pembicaraan udah lari sampe tak terkejar lagi. Okay, engga, serrrious gue ga ada maksud buat koar2 bilang pilih uwak A pilih uwak B, uwak A baek uwak B jujur, uwak A ganteng uwak B cantik, uwak A kasih beras gratis uwak B kasih lipstick KYLIE set baru gratis, oke fix, pilihan jatuh ke uwak B #ekh gagal fokus.
ENGGAAA, bukan, sekali lagi gue ga mau kampanye, gue bukan TS (tim sukses) dari partai manapun, tapi kalo dikasih KYLIE set free nya ga nolak juga sih hehehehehehehehehehehe #mupeng #goyah iman.
Engga ya, engga, postingan ini bukan untuk kampanye yaaaaaaa. Wassalam.

Jadi kan tadi pertanyaannya kan malaikat mana yang lewat dan ngingetin buat posting lagi kan.. Nah, jadi cerita-cerita tentang malaikat, gue ada mau ngeshare tentang salah satu malaikat ‘nyata’ yang gue temuin. Aseli, di dunia nyata yang fana ini, ternyata masih ada malaikat-malaikat berwujud manusia. Kalian juga pasti beberapa ga asing lagi, karena doi emang belakangan ngehitsssss banget gitu di sosmed sampe bolak balik masuk tipi diundang sama berbagai acara talkshow, acaranya yang bawain om-om botak lagi, yang satu nama acaranya TENDANG ANDY (kesannya penuh unsur kekerasan gitu ya? wkwk), yang satu lagi nama acaranya PUTIH HITAM (yang ini kaya pas foto jaman dulu). Tapi kan alhamdulillahnya, gue juga kecipratan harumnya juga, gue ikutan masuk tipi wahahahahaaha, #rejeki anak solehah.
Langsung cuuus gue kenalin aja malaikatnya yahhh.

Nama beliau itu AZNAN LELO. As simple as that, itu nama yang dikasih dari lahir ama mendiang emak bapak beliau. Tapi kalo udah ikut pake gelar yang doi dapet semasa hidup, wuuuuiiiihhh, bisa berselemak lidah ini nyebutinnya kalo orang Medan bilang, hehe. Kalo ikut gelar-gelarnya jadinya Prof. dr. H. Aznan Lelo, Ph.D, Sp.FK, *mohon maaf apabila terdapat kesalahan dalam penulisan nama dan gelar* #alibi percetakan di undangan kawinan mode on. Oh iya, buya itu dapet gelar Ph.D nya di Australia looh, keren bingits kan, anak tukang jahit bisa sekolah di negri kangguru. Anyway Ph.D itu bukan P*zza H*t Delive*y ya, entar jadi pada salah fokus mikirin roti gepeng bulet yang endes itu hmmmm. Nah itu juga belum lagi kalo gelar dari kampuangnya beliau ikut serta juga, secara doi itu urang awak, jadi kalo gelarnya ikut, jadi Datuak Nan Sakti Prof. dr. H. Aznan Lelo, Ph.D, Sp.FK. hahhhahahhahhahahhahahhahahha :’), Rumit kali namanya adek rasa bang, serumit tali percintaan kita (‘: *tsaaaaaaaaaaaaaah.
Beliau sendiri akrab gue dan kami semua anak-anak didiknya kami sapa dan panggil dengan panggilan kesayangan ‘BUYA’, yang sebenernya artinya bapak, romo, ayah, papa, atau sejenisnya gitu deh. Sebelumnya gue tunjukin foto buya dulu ya biar kalian semua pada tau wajah malaikatnya.


Ini buya, hensem kan?

Ini waktu selesai shooting Tendang Andy

Ini pas kami kasih surprise ultah buya di kantor

Ini pas gue ikutan masuk tipi wahahaha



Gimana gimana ganteng kan buya? Walaupun udah berumur, Buya yang lahir 2 Desember 65 tahun yang silam ini masih full energy gitu. Jadi ceritanya buya ini gue anggap punya badan yang luar biasa setrong, engga kaya gue yang dikit-dikit ngeluh caphe lah, ini lah, itu lah. Kalian bisa bayangin, buya tiap harinya bangun subuh dan pagi-pagi udah harus berangkat menunaikan tugas mulia, yaitu mengajar sebagai dosen di almamater gue tercinta FK USU. Buya sendiri kalo lagi ngajar itu jelas banget, buya yang merupakan dosen farmakologi klinik ini selalu menekankan sama kami semua untuk ga jadi dokter yang matre hanya demi keuntungan kami pribadi. Buya selalu mengulas farmakoekonomi suatu obat, dan dalam praktiknya sendiri buya juga selalu memberikan obat generik yang bahkan saking murahnya sulit ditemukan di apotek-apotek karena jualan obat tersebut engga akan kasih keuntungan yang signifikan. Hanya di beberapa kasus doang Buya ngeresepin obat paten. Semoga sih gue bisa kaya buya ya, ga matre.

Terus abis ngajar biasanya buya ada kesibukan lain untuk ngisi ngisi acara sebagai pembicara, baik mengenai hal-hal medis maupun hal rohani. Baru entar Buya lanjut buka praktik beliau yang bisa ditemui di Jalan Puri, gue sendiri lupa nomor rumah tua yang jadi tempat praktik buya tapi kalian semua pasti bisa langsung nemuin praktiknya, karena selain semua orang yang di sekitar situ pasti tau dimana praktiknya ‘Dokter Lelo’, praktiknya yang bakalan selalu dipenuhi lautan manusia sejak hari mulai gelap ini membuatnya semakin mudah dicari. Saking ramenya, ada juga beberapa yang mencoba mengais rezeki dari ramenya praktik buya dengan berjualan berbagai makanan dan minuman di sana.

Dalam menjalankan praktik, buya dibantu istri buya, mami Rahmayanti kami tercinta, dan beberapa mahasiswa pre klinik (yang masih kuliah), klinik (yang co-ass), dan bahkan yang udah jadi dokter. Gue sendiri mulai gabung udah hampir 3 tahun. Buya dan mami menerima dengan tangan terbuka, baik banget kan. Ga ada batasan buat yang mau ikutan praktik di tempat buya ini, siapapun boleh. Yang penting hanyalah kemauan (dan ke’jenggoan’, mengingat praktik tutup saat habis pasien yang bisa kadang sampai jam 2 malam :’)).

Di praktik kami membantu menganamnesis pasien, melakukan pemeriksaan fisik, dan sekaligus di sana kami bisa belajar membuat resep yang baik dan benar dari ahlinya. Gue sendiri alhamdulillah udah terbiasa menulis resep dan cukup terbantu dalam dunia perkoassistenan gue yang penuh suka dan duka ini, di beberapa occasion kadang para supervisor suka ngeresponsi buat kasih resep ke pasien, dan gue jadi ga canggung lagi buat nulis resep, sekalipun itu resep racikan.
Di praktik juga gue alhamdulillah bisa nemuin kasus-kasus mulai dari yang biasa, sampai yang unik, yang ga perlu diapa-apain sampe yang ga mau ditanganin buya karena terapinya harus dengan pisau operasi. Gue juga jadi belajar berbagai obat-obatan yang ada di pasaran. Gue juga belajar berbagai ‘resep tradisional’ ala buya buat beberapa penyakit tertentu yang menggunakan tumbuh-tumbuhan alami.

Dan kalian tau? Semua pasien yang datang tidak pernah diharuskan membayar patokan tarif, layaknya seperti kita berobat di fasilitas kesehatan lainnya. Buya menyediakan amplop kosong di teras praktik, dan nanti para pasien boleh memasukkan balasan jasa ke dalam amplop tersebut dan tentunya seikhlas hati pasien. Kami pernah membantu membuka amplop tersebut dan isinya bervariasi, mulai dari 5000 hingga hitungan ratusan ribu. Selain itu, buya juga sering ngajak kami untuk ngerjain sirkumsisi (khitanan) yang juga ga dipungut biaya tertentu, semuanya seikhlas hati. Sirkumsisi sendiri sering kami kerjakan kalo lagi musim panen hahaha, yaitu musim-musim menjelang libur sekolah. Bisa dibayangkan berapa banyak kulit anu yang bisa kami jadikan kikil hahahahahahhahahahaahahaha.

Biasanya, setelah praktik selesai, kami makan bersama memakan masakan mami tercinta yang super endesss. Apalagi sambeladonya mami, maknyuuuuuusss. Hahaha. Dulu sih sebelum praktik serame ini (dulu juga rame, tapi tambah-tambah ramenya setelah buya makin ngehits se-antero Indonesia), kami juga bisa menghabiskan waktu dengan nonton bareng di bioskop, mulai dari pilem boliwut ampe pilem holiwut di akhir pekan. Namun, sekarang, ya gitu deh.. hahaha. Jadi udah kebayang kan gimana kuatnya buya yang setelah praktik tutup jam 2 malam (bisa sekalian tahajud mak) harus lanjut lagi paginya unutk lanjut beraktivitas.
Oh iya, gue juga suka ikut kalau buya ngisi acara di seminar-seminar, baik di dalam maupun luar kota. Lumayan.. dapet ilmu mehong secara gretongan.

By the way anyway busway, gue mau bagiin beberapa nasihat buya yang selalu buya sampein di praktik:
1. STOP GARAM SETAN a.k.a MSG untuk satu keluarga. MSG disini akan selalu tersedia di sekitar kita, di semua makanan yang terbungkus dan berpengawet, dan menggunakannya sebagai penyedap. Jadi bagi semua yang mau hidup sehat mending masak sendiri di rumah dan menggunakan bumbu bumbu dapur alami, jangan hanya gara-gara 5 cm lidah di mulut, tubuh mendapat efek buruknya.
2. Makan SAYUR. Kayanya ini ga perlu diurai lagi deh kenapanya, kita semua tau sayur mayur itu baik buat kesehatan, khususnya kesehatan pencernaan.
3. STOP Garam, ini biasanya dinasihatin buat para penderita hipertensi.
4 Kalau mau tau nasihat-nasihat lain boleh jumpain buya langsung hihihihi.

Oh iya, buya juga sering didatengin pasien buat keluhan sulit memiliki anak. Bagi yang mau dateng, jangan lupa catat tanggal hari pertama haid selama 3 bulan sebelumnya supaya buya bisa nentuin waktu subur si wanita. Nanti disana buya juga kasih beberapa nasihat agar bisa hamil selain tentunya dengan izin Allah.

Terakhir, gue rasa gue udah cukup banyak berkoar-koar di sini. Gue sih berharap gue bisa nerusin buya, jadi dokter yang arif, biijak, dermawan, dan selalu mengepentingkan kesehatan pasien, and yang paling penting, ga matre (yang ini nih penuh godaan, contohnya KYLIE Lippen tadi (’:). Gue juga mau ucapin banyak-banyak terima kasih sama buya mami ummi. Gue tau terima kasihnya gue mah kurang dibandingin semua ilmu dan nasihat serta kebaikan lain yang udah buya berikan sama kami anak-anaknya. Harapan gue buya bisa sehat selalu dan tetap jadi sosok teladan kami semua. Semoga, Indonesia memiliki buya-buya lainnya di luaran sana, semoga kami bisa juga menjadi buya-buya muda yang berkontribusi buat kebaikan negri ini.

Sekali lagi terima kasih buya kami (’:

Wednesday, 28 January 2015

My Metamorphosis (UPDATE -lagi)

Halo semuanya hehe.
Lama banget aku ga ngepost ya.
Salam kangen untuk semuanya.

Kali ini aku bakal ngepost tentang skincare yang lagi aku pake dan dengan amazingnya bener-bener ngerubah muka aku yang dulunya upik abu sekarang jadi cinderella. hehehe. Jadi awal mulanya aku pakai skincare ini pas secara ga sengaja aku kedapetan punya jerawat di pipi sama pacar aku pas lagi dinner. Dengan kepo dan murkanya dia nanya, kok ada jerawat itu??? >.<

Aku nyantei jawab, yah biasa lah jerawat stres orang bokek. hahaha. Ga. Bukan itu, harga diri mau ditaro dimana kalo doi beneran tau akunya lagi bokek (padahal emang selalu bokek hiks, pahlawan di dompet pada berguguran mulai dari sukarno sampe pattimura, tinggal nyanyiin mengheningkan ciptanya aja haha). Akunya ngeles dengan bilang, jerawat biasa doang kok shayyyaankkkk. silahkan jika mau muntah..
Doi kemudian lanjutin, yaudah, ntar kamu aku kasiin krimnya ayuk ya. FYI, ayuknya dia (kakaknya-red, doi orang Palembang) adalah seorang dokter.
Ga perlu menunggu waktu lama berselang, sepaket skincare itupun dateng dan singgah di tangan aku, dan hal ini semakin menambah kecintaan aku sama doi secara ini disubsidi sama doi hehe.
Jadi, paket skincare ayuk aku itu terdiri dari krim siang dan krim malam, disertai toner dan sabun wajahnya. Kalo dibandingin dengan paket skincare yang dari LBC dulu, ini jauh-jauh lebih gede. Dan emang bener aja, skincare aku ini tahan dipake sampe 3 bulan lebih.

Aku pernah kepo denger-denger cerita temen aku yang nyoba berbagai krim wajah untuk tau ada merkurinya atau engga. Jadi Mawar, sebut saja begitu namanya, padahal nama aslinya Sona, bilang sama aku kalo mereka ngetes krim dan bedak wajah itu pake cincin 24 karat. Dan katanya, kalo krim itu ada merkurinya, maka setelah cincinnya digosok-gosok ke permukaan kulit yang udah kita olesin krimnya, akan keluarlah om jin. Maaf, keluar topik. Bukan keluar om jin, tapi yang ada bekas gosokannya itu warnanya jadi item-item gitu deh. Kaya habis kebakar. iiiiiiii seyeem.
Aku yang kepo mencoba krim aku ke mereka dan eng ing enggg, krim aku lolos tes cincin dooong hahahahaha. Tes cincin ya mak.
Duh sepertinya pembicaraan kita bukan ini intinya (maklum udah lama ga posting, rada garing hha).

Oke, intinya, aku mau nunjukin gimana perubahan a.k.a metamorfosis aku setelah make krim dari ayuk aku itu. Sebelumnya ini dia penampakan skincare aku.

Seperti yang bisa kalian semua liat, seperangkat alat sholat, bukan, sepaket skincare aku terdiri dari sabun, toner, dan krim siang malam kaya yang aku uda jelasin tadi.FYI lagi, krimnya itu ga berbau menyengat, wanginya cenderung biasa aja, dan tingkat kelengketannya ya biasa juga, ga lengket banget atau malah bikin berminyak, engga sama sekali di akuya.

Dan langsung aja kita masuk ke sesi yang ditunggu-tunggu para pengkepo skincare, yaitu sesi before afternya hahaha.
Cekidot mak.
Bisa pada liat semua kan foto aku dulu, duluuuu banget, sebelum hujan meteor coklat jatuh di ladang gandum dan jadilah koko crunch. Sengaja aku miringin gambarnya biar susah negebedainnya sama aku yang sekarang hehe.
Liat aja, itu wajah aku uda difoto pake camera 360 juga masi wallahu alam gitu kan.
yaudah, aku kasiin lagi muka aku pas sebelum pake skincarenya ya.





Bisa diliat sendiri kan wajah aku dulu hehehe. Itu foto-foto yang gue cari ga pake filter. Sebenernya gaada yang salah sama wajah aku, hahaha #narsis. Cuma emang pas dinner kemaren itu doang jerawatnya keluar. Bisa diliat di foto yang terakhir aku mencoba bermake-up karena mau pegi kondangan. Itu juga make-up tipis yang kesannya biasa haha.
Dan eng ing eeeengg, ini dia foto aku after pake skincare ayuk aku yang disubsidiin pacar aku itu. hehe.

Filter

Filter

no filter

no filter

filter

no filter

no filter


Nah, foto-foto di atas sebagian no filter, tapi sebagian lagi engga ya. FYI juga sekarang akunya udah pinteran dikit lah make-up gitu, ngga kaya dulu, polos banget. Jadi peralatan perang aku yang wajib sekarang itu ada pensil alis walaupun kadang ga make juga, sama liptint yang lagi in sekarang, ga yang mahal-mahal kok cuma merk odbo palingan 15ribu haha.
Yaudah, bisa diliat kan sekarang perbedaannya gimana, sebenernya postingan ini juga untuk ngejawab postingan aku sebelumnya tentang skincare yang ini SkinCare KEPO. Abisnya disitu banyak banget pertanyaan sekarang pake apa, masih ga di sana haha. Sekilas info lagi juga, semenjak pake ini, akunya ga pernah lagi facial karena tau sakitnya itu kaya gimana. Bagi yang masi kepo kepingin make skincare aku, bisa langsung line aku aja kaya biasa di @isnadl ya hehe #promosi.

Udah dulu lah ya ceritanya, itung-itug postingan ini semacam postingan the new me in 2015 aja deh ya haha. Selamat bermetamorfosis juga untuk kamu semua, salam cantik ;).

UPDATE:
Oke, jadi berhubung lumayan juga yang nanya2 di aku tentang krimnya, aku bakalan nambahin dikit info tentang krim ini.
1. kalau kamu mau pesen krimnya boleh di aku ntar aku bilangin ke ayuk aku.
2. kalau kamu nanya itu krim dokter apa namanya, jujur aku ngga tau, aku bener-bener segen nanyanya karena aku disubsidiin. udah gratis banyak tanya kan malu-maluin. aku cuma percaya karena ayuk sendiri pake udah 6 tahun, mama calon mertua juga pake, tante adiknya mama juga pernah pake dan sekarang ga pake lagi wajahnya masih oke tuh. ga breakout.
ini foto tante aku yang udah ga pake krimnya lagi
tante cerita kalo tante dikasih krimnya yang bekas dipake ayuk baru beberapa kali, tapi karena ga dikasihin lagi jadinya tante ga pake lagi hehehe, tapi masi kinclong kan muka tantenya. love it dah.
3. kalo kamu mau nany krimnya bisa untuk ngilangin jerawat apa engga, aku jawab insya Allah bisa. ini aku kasihin foto pasiennya ayuk ya setelah 2 bulan pake.

4. kalo kamu nanya bisa mutihin, ya aku jawab berdasarkan pengalaman aku d iatas, insya Allah bisa juga. bahkan putih yang sekarang aku dapet itu ya putih cerah merona, bukan putih pucat.
5. dan ini yang terpenting, kalo kamu pada nanya harganya berapa, aku jawab sekarang, harganya emang ga murah ya, harganya IDR 800ribu untuk pembelian pertama dan pembelian selanjutnya IDR 1 juta. Ga murah kan? ya emang ga murah, dan harganya yang ga murah itu insya Allah nunjukkin bahwa krim ini engga abal-abal dengan hasil yang didapet juga ga instan. butuh proses. lihat aja yang di atas udah 2 bulan, tapi belum semua hilang kan jerawatnya. tapi kalau kamu tanya pendapat aku, dengan harga segitu, aku rasa cukup worth it mengingat hasil yang aku dapet juga amazeeeng. lagian aku mikir juga harga krim itu sama dengan kalo kita perawatan di klinik kecantikan yang rata-rata kita bisa habisin 300-400ribu untuk sekali dateng tiap bulannya, sedangkan krim aku itu sendiri awet aku pakenya hingga 3 bulan lebih. ya, aku hitung bahkan sampe 3 bulan 20 hari baru habis. jadi kira-kira masih mahal ga?? atau malah jadi lebih hemat? hemmm..
6. trus kalo kamu nanya lagi ada efek ngelupas ga, aku ngalamin kelupas. tapi itu cuma di minggu awal aku make, apalagi kelupasnya di bagian bekas jerawat yang aku pikir itu udah mentok ga bisa dihilangin lagi dan ternyata eng ing eng, dia terkelupas bok. gue sampe kaget takjub gitu wkwkwk.
7. kalo efek merahnya gimana sisst? sebagai pendatang baru di dunia skincare, aku ga ngerti kalo ternyata aku harus melindungi muka aku dari sinar matahari. ya, sebagai pengendara sepeda motor sejati, aku kemana-mana pasti berhadapan sama matahari, dan disitulah aku ngerasain mukaku merah, dan sejak saat itu aku selalu tutupin muka aku pake masker dan kalo jalan nutupin wajah pake buku sebagai pengganti payung, tapi itu juga cuma di minggu awal make, selebihnya aku uda bisa panas-panasan kaya biasa dan bahkan main-main di pantai wkwkwk.


dan ininih kesimpulan aku pribadi ya untuk produk ini:
1. I love it. aku bener-bener ngerasa jadi aku yag baru, yang lebih fresh tentunya.
2. aku ga perlu pake blush on atau bedak atau make up apa-apa lagi karena aku tinggal make krim ini doang hasilnya udah merona.
3. harganya emang lumayan tapi cukup worth it, mengingat hasil dan masa keawetan krimnya yang bisa bertahan 3 bulan lebih di aku itu.
4. kulit tiap orang itu beda-beda, mungkin di aku ini cocok dan bisa aja di orang lain engga, tapi ngeliat di kluarga itu udah cukup lumayan yang pake, dan masih oke-oke aja setelah lepas, aku rasa ini safe lah.
5. aku share ini sebagai review ya, niatan promosi ngga juga, cuma emang aku bisa bantu kalo yang berniat pesen. dan FYI lagi, untuk pesen ini juga ga bisa satu paket, minimal 3 paket, jadi kalo mau pesen ya harus nunggu ada 2 orang lagi ya.. jadi harap bersabar gitu kalo yang mau pesen..

UPDATE PART II: hahaha
apaan sih sampe update 2x
oke, jadi di updatean kali ini aku mau ngasih gambaran lagi tentang krim ini dari hasil pembicaraan aku tentang pertanyaan-pertanyaan yg pada masuk ke line aku, jadi, krim ini dibikin sama dokter dari Semarang, nama dokternya ga dikasih tau karena ini merupakan lahan bisnisnya ayuk aku itu. Lalu, karena ini dokter ada kliniknya maka BPOM (jangan ditanya berapa BPOMnya sist, ya kalo dikasi tau bakalan keluar dong nama dokternya -,,-) dijamin dan dijamin juga gaada merkurinya (pantes lolos tes cincin 24 karat aku kemaren, dan waktu tante aku berhentiin wajahnya masi alus mulus aja wwkwk), dan ayuk aku juga bilang silahkan dites di lab, dan uang bisa kembali 100% kalo ada bahan berbahaya, tapi kalo engga, maka cuap2 desas desus akan pertanyaan itu harus dipertanggungjawabkan lho, krna bisa disebut mencemarkan nama baik, itu pesen ayuk aku itu.
duuh leganya,, aku akhirnya bisa ngejawab pertanyaan-pertanyaan yang sebelumnya aku gatau jawabannya.
dan sekali lagi aku hanya sharing testi bukan promosi, dan aku ga ada ngambil keuntungan apa-apa disini, hanya aku seneng aja kalo bisa membantu yang lain.. hanya sesimpel itu.
hanya saja memang kalau mau pesan bisa hubungi line aku biar aku sampein ke ayuk aku karena sebenernya krim ini hanya dijual di kalangan dokter/klinik makanya sekali pesen itu minimal harus 3 (I've just known it). bukan promosi emang, cuma karena ayuk aku lagi hamil ya itung-itung nambah rejeki buat lahiran si calon debay itu sebagai onty yang baik seharusnya bantu-bantu emaknya nyari rezeki kan ya? heheh
dan ini hanya untuk serious buyer loh, kalo yang masih ragu-ragu atau nanya2 kepo mending ga usah line aku ya #sombong dikit haha. lagian di postingan ini udah aku paparin segamblang-gamblangnya jadi cukup kepoin postingan ini aja.
dan pesennya ayuk aku yang paling aku suka yaitu saat doi bilang aduh cape deh dek jawabin pertanyaan aneh-aneh gitu, ngabisin waktu, kalo dia emang mau cantik ya silahkan aja dateng ke klinik kecantikan biar dia puas bisa konsul dan suruh dia tanya nomor BPOM nya sama krim racikan dokter kliniknya itu, hahahaha. zlebb. aku baru nyadar mak inang, dari sekian banyak wanita yang dateng ke klinik kecantikan ini itu, dokter sp kk ini itu, setau aku gaada juga yang nanyain nomor BPOM krim yang diresepin itu sama dokternya, beda banget kalo mereka beli online pasti sibuk nanya BPOM hhahha, asli aku semacam tertampar disini. dan seringnya walaupun udah langsung ke klinik belum juga ngerasa puas sama hasil yang didapet. itulah wanita. okee, jadi kesimpulannya krim ini bukan krim abal-abal yaa, CASE CLOSED!!!! hahaha.

ehm, sekian dulu ya update an dari aku, semoga menjawab setiap pertanyaan yang masuk ke line aku, bukan gimana, aku ngga selalu megang hp dan buka line, jadi daripada dikira dikacangin, aku update aja ya postingan ini,
salam cantik ladieeees...

Tuesday, 12 August 2014

SHARING PENGALAMAN DIET (YANG KEPO DAN BERLEMAK WAJIB MASUK)



Selamat apa saja bagi kita semua para kepo-er yang ada di seluruh nusantara. Kenapa gue bilang kepo-er? Ya, karna anda-anda sekalian bisa mampir ke blog singgahan ini pasti setelah dengan keponya memasukkan keyword di embah gugel, seperti cara diet instan lah, cara nurunin berat badan lah, cara kurus pake kulit manggis lah, atau malah tips turun berat badan instan pake ekstrak kulit manggis biar bisa feel free kaya syahritit. Ops, gue lose control, hahaha. Dan gue emang sengaja bikin tag yang sering kita buat (kita? Haha) biar lo gampang nemuin blog gue. Kalo anda sampai tersesat di sini, berarti bisa saya prediksi jika anda-anda sekalian mengalami sedikit (atau banyak? wkwk) masalah dengan berat badan anda, yakan? (kenapa nadanya jadi rada ngiklan gini yak? Hehe) Eiitss, jangan berpikiran yang macem2 dulu, sya bukan dukun kok, saya cuma seorang cado yang pengen berbagi pengalaman diet saya. Saya juga bukan sales obat diet yang mau promosiin yang ini bagus, beli 5 gratis 1 aqua sachetan lah, promo bulan ini dapet bonus meteran lah, engga, sekali lagi engga. Gue beneran cuma mau sharing diet gue berdasarkan pengalaman nyata.

Oke. Berhubung gue seorang cado, dan supaya postingan kali ini terlihat sedikit ilmiah, gue bakalan ngasi tau sekilah dua kilah tentang apa itu obesitas.
Ehem. Ehem.

Jadi, sebelumnya, ada berbagai istilah dalam menentukan kategori berat badan anda berdasarkan tinggi badan.
ini yang gue kutip dari buku Food and Nutrition Therapy nya Krause,
“Overweight is a state in which weight exceeds a standard based on height; obesity is a condition of excessive fatness, either generalized or localized.”
Nah, dari pengertian sebelumnya, bisa kita bedain apa itu overweight, apa itu obesity/obese. Simpelnya, supaya semua gampang ngerti, overweight itu kelebihan berat badan tapi belum sampe obese. Nah kalo obes baru kita bilang kegemukan. Oke sampe disini? Lanjut.

Uda gitu, tau dari mana kita ini termasuk normal, overweight, atau obese?

Jadi ada indeks yang biasa kita pakai untuk menentukannya, yaitu IMT /BMI(Indeks Massa Tubuh/ Body Mass Index). Kasi tau gak ya rumusnya, hemmm. Hhi. Karena ini rumus uda pada lazim, seharusnya uda pada tau lah yaa, tapi supaya ga sesat ini gue kasi tau juga. Jadi IMT itu berasal dari hitung-hitungan berat badan anda (dalam kilogram(kg)) dibagi dengan kuadrat tinggi badan anda (dalam meter (m)).

 

Jadi, misalnya Sukiyem dengan berat badan 50 kg dan tinggi 150 cm, 150 cm harus kita konversi dulu menjadi meter, sehingga hasilnya kalo belum berubah menjadi 1,5 m. lalu tinggi badan tadi kita kuadratkan, hingga hasilnya 2,25 meter persegi. Nah, sekarang bisa deh kita buat itung-itungan IMT si mbak iyem..
IMT = 50/2,25 = 22,22222222222222222222222222 kg/m persegi

trus gimana? Sabar. Ini gue kasi kategorinya untuk anda-anda semua yang bermukim di sekitaran asia, kalo gue kan di London, jadi kaga pake yang ini ekekekkeke #ngimpi.

Underweight (Kekurangan BB, Kurus) = < 18,5
Normal (Pas, Ga gendut, Ga kurus, Sedang-sedang) = 18,5 – 22,9
Overweight (Kelebihan BB, Agak gemukan) = 23 – 24,9
Obesity Class 1 (Gendut, Gemuk) = 25 – 29,9
Obesity Class 2 (Gendut KALI, ehehe) = >30

jadi, mbak iyem tadi termasuk yang berbodi pas, karena IMTnya 22,22222. Gimana? Kalian uda pada ngukur? Hehhe.

Nah, ini uda selesai intermezzo nya, sekarang welcome to the jungle. Kita bakalan bahas metode diet apa aja yang pernah gue coba dan hasilnya kaya gimana.

PERTAMA
Pertama kali gue diet ini sekitar SMP. Disini gue uda bisa dibilang jadi anak gadis lah. Di masa ini pula gue malah gendut membahana ulala. Jadi ceritanya seinget gue itu saat kelas 2 SMP, gue mengazzamkan dalam hati gue kalo gue harus kurus. Hahaha. Tapi beneran, usaha gue ga bisa dianggap remeh. Hasilnya juga memuaskan. Ini yang gue lakuin:
-Skipping. Abis subuh gue skipping, pulang sekolah gue skipping, sore-sore gue skipping, tengah malem gue skipping.
-Ngeteh hijau dikasih air jeruk nipis. Teh ijo yang gue pake bukan yang roso-roso. Mereknya tjap djenggots deh kayanya. Gue minum tehnya sebelum makan. Dan memang, segelas the hijau yang itu ternyata bisa membakar 50 kalori cuma-cuma loh. Gue taunya pas udah gede malah.
-gue makan dikiit banget. Kalo lo pernah ke yogya dan makan nasi kucing, ya segitu-itu porsi gue makan.
-gue makan buanyak sayuuur.
Hasil:
Gue kurus drastis (lebay, sebenernya Cuma jadi engga gendut lagi aja), gue lupa berapa lama gue dietnya, tapi gue slalu ngejaga makan gue (ga kalap di depan makanan yang bikin iler netes), dan ini bertahan sampe gue masuk SMA. Gue juga jadi tinggi (menurut gue), karena gue skipping cukup rutin. Padahal dulu gue termasuk yang kontet di antara temen-temen seperjuangan gue, eh sekarang kalo reunian pasti mereka uda kalah tinggi ehehhehe.
Minus:
gegara ini gue kena maag. Ehehhee, karena gue seringnya nahan-nahan laper, jadi ya gitu deh.
Rating:
7/10

KEDUA
Diet WRP
masuk SMA gue masih berbadan normal. Seolah-olah ngikutin tingkatan IMT tadi, kelas 1 gue normal, kelas dua mulai overweight, dan kelas tiga berakhir dengan obes, hahaha. Gue nyalahin sekolah gue yang banyak banget kantinnya. (loh? Loh?) oke lupakan. Gue pun stress layaknya anak kelas 3 SMA lainnya. Masi mending yang lain cuma stress sama UN, lah gue musti ditambah stress sma BB gue yang kurvanya kaya harga dollar, naik mulu, bungcudh  eaa -.-“. Jadilah gue searching sono sini (engga sih, di gugel doang, sama kaya lo sekarang ekekkeke). Setelah gue liat iklan WRP yang cukup menjual di tipi dengan adegan khasnya yaitu seorang cewek berbodi gitar spanyol dengan lekukannya bisa melewati celah yang sempit, dan gue pun langsung cari reviewnya.  Dan banyak yang bilang yes, banyak juga yang no kaya mas anang. Dan memang dasar setan punya banyak cara, akhirnya gue pun ikut ke yes. Akhirnya gue menjatuhkan pilihan ke WRP. Diet WRP:
Gue Cuma inget gue beli yang 6day pack gitu. Harganya lumayan, lumayan mahalnya. Dulu sih hampir 150rb gitu kayanya. Nah isinya itu kita dikasih susu/shake sama cookies. Susunya itu diminum sebagai pengganti sarapan dan makan malem. Trus cookiesnya sebagai snack di sela-sela jam makan. Kita juga dianjurin buat olahraga. Gue Cuma olahraga seperlunya, karena gue ngerasa otak gue udah olahraga tiap hari gara-gara mau ujian hehehe.
Hasil:
turun sih, tapi ga gitu memuaskan. Di infonya selalu ditonjolkan bsa trun 1,5 – 2 kg/ minggunya. Paling keliatan di awal-awal. Setelah beberapa kali beli, seringnya stagnan.
Minus:
mahal bok. Akikah musti pulang kapan lagi dong kalo msti keluarin 150rb/6hari??? Akikah uda pulang pagi aja cuma sanggup beli bedak KW. Ehhehee #bences. Selain itu, kuenya enak, beneran enak, dan sekali jatah itu cuma 2. Helloo,, ngebayangin ngga sii gimana tersiksanya batin kita sesama orang yang doyan makan? Dan walhasil, gue bener-bener nahan laper. Katanya susunya yang bisa bikin kenyang, kali itu kaga berasa di perut gue. Ga lagi-lagi deh, sorry ya WRP.
Rating:
5/10

KETIGA
Senam. Nah ini kejadiannya, ga jauh selang kelulusan gue. Sambil nunggu-nunggu pengunguman snmptn, gue sama partner in crime gue, si Annisa Astari a.k.a nisa a.k.a bubu memutuskan harus segera  diet sebelum masuk kuliah nanti. Jadi kita ikutan kelas senam di salah satu pusat kebugaran khusus wanita yang kurang ternama di kota medan ehehehe. Gapapalah kurang ternama, yang penting kantong engga bolong kaya kejadian sebelumnya. Disini sehabis senam paginya, kita langsung beli buah ataupun sayur yang dibuat pecal gitu. Porsi makan gue gue jaga, gue cuma makan 5 sendok makan nasi putih, dan untuk menyiasati laper, gue makan roti gandum di sela-sela waktu makan gue. Di sini gue uda pinter juga  ngira-ngira berapa kalori yang gue perlu dan yang gue bakar. Oh iya, gue juga pake hand & body firming yang warna biru dari Vaseline, gue belinya juga iseng pas belanja ke mall malah nemu itu. Gue makenya pas sebelum senam, supaya mencegah kulit kita ada kulit jeruknya, dan biar kenceng. FYI, kalo lo termasuk orang yang obesnya parah, lo musti ati-ati sama kulit lo kalo lo berhasil turun berkilo-kilo, jadi, perubahan yang sangat drastis itu bisa menyebabkan timbulnya kulit jeruk di kulit. Intinya, mau dari kurus ke gemuk, atau gemuk ke kurus, perubahan itu  mengganggu protein di kulit kita yang fungsinya menjaga kulit tetap elastis, maka timbullah si kulit jeruk (bahasa bataknya stretch marks) tadi.
Hasil:
Lumayan lah.
Gue turun sekitar 5-6 kg dalam waktu hampir 2 bulan. tapi bubu Cuma 2 kiloan doang hiks.  Kantong gue juga biasa aja. Biaya senamnya Cuma 75-100rb/bulan. Ga mahal, bugar lagi hhehe.
Minus:
Gue kadang males, males pergi ke tempat senamnya haha. Apalagi kalo ternyata bubu juga males, wuiiih, kebayang deh magernya. Ehehe. Upaya yang dibutuhkan disini juga gede. Yaiyalah, namanya usaha!
Rating:
8/10

KEEMPAT
Diet Entrasol (1 minggu pertama doang, sisanya ngandalin senam entrasolnya)
wohoho. Diet gue yang kali ini tergolong ajib dan sukses bingits. Jadi waktu itu ceritanya gue sakit karena kelelahan saat libur panjang semester dan puasa. Walhasil, saat itu BB gue merosot tajam setajam silet ke angka 51 kg. pencapaian yang ruar biasa bagi seorang gue yang biasanya hanya selalu bertahan di 57-59. Karena kegirangan dan yakin dengan kurusnya gue, gue pun lalap dan kalap. Ya, semua terjadi begitu cepat, terutama saat idul fitri berlangsung, gue makan membabi buta, guenya makan kaya babi, eh orang yang jadi buta. Maaf, bukan itu. Lupakan. Idul fitri berlalu gue masih makan kayak emak-emak prenagen trimester 1. Kalap. Ditambah lagi kabar gembira gue lolos jadi finalis untuk lomba ilmiah di Makassar. Gue terbang ke sana dan di sana gue bener-bener diservice dengan segala macam makanan khas Makassar yang lemak-lemak tentunya. Sepulangnya gue menyadari pipi gue yang terlihat sangat membulat di foto kenang-kenangan yang ada. Gue memberanikan diri untuk menimbang dan waw, amazing, benar saja, gue langsung musuhan sama timbangan seketika itu juga karena angkanya menunjuk ke angka 65. Benar-benar angka yang belum pernah gue dapet di dunia perberatbadanan namun sering gue dapet di dunia persekolahan. Halah. Udah gendut, bego hehehee. Jadi lah, gue diet lagi dan lagi. Dan sepertinya Allah yang maha baik ngasih petunjuk dan hidayahnya sama gue saat gue secara ga sengaja nemu Entrasol Healthy Diet Pack di swalayan Macan Yaohan. Harganya hampir sama kaya WRP, sekitar segitu juga. Packingnya juga, Cuma bedanya, ini untuk 7 hari. Beda sehari doang hehhe. Seakan tidak belajar dari pengalaman sebelumnya, gue membeli paketan ini dengan penuh harap BB gue back to the nature.
oke mari kita bedah isinya. Jadi tetep disitu ada susu untuk gue minum sebagai pengganti sarapan dan makan malam. Beda dengan WRP, kali ini gaada cookies nya. Yang ada gue dikasih CD aerobiknya entresol sama suplemen gitu. Dari deduksi gue, sepertinya suplemennya itu pembakar karbo deh. Tentu lo pernah denger kan berbagai macam suplemen diet yang ada, bisa pembakar karbo, bisa penghancur lemak, macem2 deh. gue ngejalanin sesuai instruksi, gue jaga kalori, dan gue senam 2 x sehari. Gue minum juga sih suplemennya tapi cuma di minggu pertama aja. Untuk susunya, bahkan bertahan sampe 2 minggu sama gue karena gue kali itu ga ngelewatin makan malem. Intinya: gue senam pagi, minum susu, makan buah , makan siang 5 sendok makan di piring yang mungil dan makan juga menggunakan sendok yang mungil – makan roti gandum – senam sore – makan sore paling lama jam 6 – tidur, kalo laper dibawa tidur aja. Gue bener-beneran niat kali ini, gue beneran disiplin sama aerobik dan porsi makan gue dan bahkan gue rela nyari toilet yang ada di lantai 3 supaya gue banyak gerak dan ga males.
Hasilnya:
gue turun 9 kg yang tadinya 65 jadi 56 dalam jangka waktu ga nyampe sebulan. Bener-bener dah, kalo uda niat, apa aja juga bisa kejadian. Waktu itu serasa ada backsound lagu india dan gue nari-nari di tengah padang rumput dan tiba-tiba uda banyak juga aja yang nari-nari bareng gue. Ah lupakan. Mari fokus kembali. Gue juga jadi ngasihin orang-orang cd senam aerobiknya hahhahaa. Pokoknya gue seneng banget bisa normal lagi.
Minus:
Rada mahal aja sih, makanya gue cuma beli sekali hehe. Selain itu pake suplemen, walaupun ga kepake haha.
Rating:
9/10


Oke,, sekian. Gue uda terlalu banyak nge-wasting haha. Tapi semua berdasarkan pengalaman nyata kok. Oh iya, ini juga gue kasi beberapa tips diet yang insya Allah ga menyesatkan dan semoga bisa berguna. Cekidot!

- kalo punya duit, bagusan konsultasi dulu deh sama dokter ahli gizi terdekat, biar kita tahu sebenernya seperlu apa kita diet, berapa laju metabolisme kita, dan berapa kalori yang kita butuhkan serta berapa banyak kalori yang harus kita potong dan bakar tiap harinya. Kalo ga punya ya anggep aja lah kita perlu 2000 kalori tiap hari, nah kalo mau diet, harus dipotong hingga menjadi 1500 kalori aja. Nah, selanjutnya pinter-pinter kita deh menyusun menu 1500 kalori itu bisa makan apa aja. Kalo dokter ahli gizi pasti uda paham deh.
- jangan berharap bisa turun dengan instan. Semua perlu usaha dan berjangka waktu mas dan mba beroo semua… jangan dikit-dikit tergiur sama iklan, kulit manggis lah, kulit badak lah dan yang paling sering pil-pil yang ga jelas asal-usulnya. Mungkin bagi yang pernah coba memang bisa menurunkan BB, tapi tidak dengan cara yang sewajarnya, bisa anda dibuat beser (bolak-balik pipis) atau malah jadi diare. Nyiksa banget kan? Yang dibuang bukan lemak tapi cairan tubuh. Yang ada lo dehidrasi dan bisa jatuh ke pelukan gue, maap salah, jatuh sakit maksudnya. Stop lah pake yang begituan. Useless dah.
- disiplin kalo uda bertekad. Jangan males. Bagus sih cari temen, tapi kalo temennya malah ikutan males gimana? Kalo semangat itu mulai luntur, coba ingat-ingat kembali apa alasan utama lo sehingga memutuskan gue, maaf salah lagi, memutuskan untuk diet? Tanam itu baik-baik di pikiran. Dan bayangkan juga hal terburuk yang bisa terjadi kalo lo ga diet, bakalan jadi gendut, diledekin, jadi penyakitan, ujung-ujungnya ke kuburan. Iihh serem.
- olahraga. Gue bener-bener nyaranin yang satu ini. Dan olah raga yang paling gue seneng sejauh ini ya aerobiknya si entresol, bener-bener pas, nyantai, ga nyiksa, dan ada latihan bebannya juga. Terserah apa favorit lo, tapi gue nyaranin aerobik untuk nurunin BB karena ampuh ngeluarin banyak keringat. Kalo lo ga punya waktu, bisa cari contoh gerakan di youtube pake keyword 3 minutes workout yang nguras banyak keringat dalam waktu yang singkat.
- ngeteh ijo. Seperti yang gue jelasin sebelumnya ini emang terbukti ngebakar 50 kalori secara Cuma-Cuma.
- makan secara perlahan dengan porsi terjaga menggunakan piring dan sendok yang kecil. Hal ini beneran bisa membuat kita kenyang lebih lama karena otak menganggap kita telah makan banyak karena memasukkan jumlah suapan yang lebih banyak karena memakai sendok kecil dan proses mengunyah yang lebih lama. Selain itu dengan menggunakan piring yang kecil kita jadi akan kesulitan memperbanyak porsi makan kita, apalagi jika kita malah melebihkan banyak sayuran di sana. Lauk berlemak yang lain jadi tersisih deh.


Mungkin itu aja tips dan pengalaman dari gue, semoga cukup berguna. Semoga diet lo semua berhasil aamiin. Oiya, jangan anggap gue alay karena ngeliat huruf gue naik turun. Itu bener-bener ga disengaja, typo dari keyboardnya nih, serius. Dan yang mau berbagi pengalaman segera ditunggu komennya ya..

Saturday, 9 August 2014

GORESAN MUNAJAT SEORANG HAMBA



Dengan segala rasa bersalah
Dengan seluruh luapan dosa
Menusuk ke dasar hati yang lelah
Ku bermunajat penuh asa

Pantaskah ku tuk kembali
Pantaskah meminta lagi
Terbayang goresan hitam menggelayut
Di hati dan pikiranku yang kalut

Adakah kesempatan itu
Masih Kau berikan untukku
Kesempatan tuk bersungguh
Menjadi hambaMu yang patuh

Ampunilah daku yang hina ini
Yang selalu membuat AtidMu
Memenuhi catatannya tanpa henti
Karena mengikuti api yang merayu

Adakah pintu itu
Masih Kau bukakan untukku
Pintu tuk memasuki
Kehidupan indah nan abadi

ALLAH, Engkaulah tujuanku
Jangan biarkan aku tergoda
Bujuk rayu  hawa nafsuku
Yang selalu menghalau jiwa

ALLAH, tetapkan ku di jalanMu
Teguhkan hati ku tuk slalu
Memohon ampun kepadaMu
Dan slalu meninggikan asmaMu


-- hamba hinaMu --

Wednesday, 6 August 2014

KAMUS MEDAN dan ANYTHING ABOUT MEDAN (yang suka salah, wajib masuk)

hahaha, hola, jumpa kembali dengan saya, blogger kesayangan emak bapak saya.

kenapa gue tiba-tiba mau ngepost tentang kamus medan? pertama karena gue emang orang medan aseli mulai dari dibuat sampai mengetik sekarang ini (emang gue tau dimana gue dibuat?,ehehhe), kedua karena gue sadar ini tahun ajaran baru, akan banyak mahasiswa pendatang luar medan yang akan menikmati kerasnya hidup di ibukota Sumut ini dan pastinya sedikit banyak, sekali-duakali, jarang ataupun sering akan mengalami lost in translation akan bahasa medan. hahha.
jom dicek aja ya langsung, monggo (gue ketik medannya dulu baru pengertiannya)..

1. Kereta = Sepeda Motor (bahasa lain: Honda,)
True story: temen gue yang baru dateng dari Jakarta gue ajak ke Indomar*t, salah satu waralaba terbanjir di kota medan.
gue: "Cuy, yok ke indomartit yuk abis kelas ini!!"
cuy: "mau naik apaan?"
gue: "naik kereta kan bisa"
cuy: "jauh amat ya indomartit ya sampe musti naik kereta, yang deket-deket sini gaada ya rupanya"
gue: *pokerface* --" *pengen hantuk2in kepala ke dinding *pengen dikubur idup-idup aja rasanya

2. Pajak = Pasar
jangan heran, kalo lo sok ramah sama ibu kos lo di pagi hari buta dan bertanya, mau kemana ibuuu? dan si ibu menjawab, "ke pajak nakku". pajak disini bukan seperti yang lo bayangkan doi bakalan bayar pajak ke kantor pajak. tapi doi bakalan pergi belanja ke pasar. ngerti? contoh pajak yang ada di Medan yaitu, pajak petisah, pajak simpang limun, pajak sore padang bulan dsb.

3. Pasar = Jalan raya
prok prok prok dah gue sama kota gue tercinta yang atu ini. bisa-bisanya uda salah nyebut pasar jadi pajak dan sekarang pasar digunain untuk sesuatu yang gaada hubungannya sama tempat melakukan transaksi jual beli. semoga tuhan memberkati hahhaa. jangan heran kalo tiba-tiba lo denger seorang suara seorang ibu berteriak dari kejauhan untuk memperingatkan anaknya yang lagi jalan di deket elo, kaya gini, "eh ucok, jangan main-main ke pasar kau ya, nanti tetabrak montor kau". itu artinya si emak memperingati anaknya supaya tidak bermain di jalan raya karena ramai akan kendaraan dan rawan kecelakaan. selain itu pasar ini juga digunakan untuk menamai jalan di daerah pinggiran yang belum dinamai resmi oleh pemerintah. jadi bisa saja disepanjang jalan, misal mulai dari simpang A, kalian akan mendapati jalan tak bernama namun dikenal sebagai jalan pasar 1, pasar 2, pasar 3 dan seterusnya.

4. Montor/ Motor = Mobil
hhahaahaha, sekarang motor malah ternyata berarti mobil? contoh kasus uda ada di nomor 3 ya.

5. Galon = Pom bensin
contoh: Gue: "eh cak berhenti dulu la di galon depan itu, sesak kali aku"

6. Cak = Coba
ya orang Medan terkenal suka menyingkat-nyingkat istilah, makanya orang medan banyak yang hobi main TTS haha. contoh di nomor 5.

7. Kali = Sangat, banget
contoh juga di nomor 5.
jangan dikira kali ini adalah sungai, tidak sama sekali. jadi kalau kalian mau ungkapkan suatu 'kesangatan' jangan juga coba-coba bilang gini:
"Duh, cantik samudera ya keponakanmu ini"
dengan alasan samudera lebih luas daripada kali, maka tingkat 'kesangatannya' juga akan jauh meningkat. TIDAK. NOPE.
cukup bilang "Duh, cantik kali adek kau ya" atau bilang aja pake bahasa Indonesia langsung, dia pasti mengerti.

8. BK = Plat nomor kendaraan bermotor
jangan heran kalo orang Medan berkunjung ke kota kalian dan diba-tiba bertanya "berapa BK (beka) kau lae?" hihihi. maupun itu plat dari jakarta, bandung, papua sekalipun, tetap akan dibilang BK sama orang Medan.

9. Palak = Kesal
contoh: "palak kali aku nengoknya"

10. Kompas/Tanduk = Palak (Mengompas/Tanduk = Memalak)
hhiihiii, lucu ya, kompas ini bukannya mau lihat arah mata angin, malah jadinya untuk memeras atau memalak.
untuk kata tanduk sendiri, pengertiannya lebih halus daripada memalak sebenarnya, lebih kepada meminta tanpa memaksa tetapi tetap menyusahkan orang yang diminta.
contoh: "aku mau nanduk bapakku la supaya dibelikan kereta"
bicara soal mata angin, orang medan itu tidak kenal utara, selatan, barat ataupun timur, itu juga kayanya yang menyebabkan gue jadi buta arah kaya sekarang. orang medan lebih senang menyebutkan arahnya langsung. misal ke kiri, ke kanan, ke atas. sungguh lain dengan masyarakat jogja, dimana mematok gunung merapi sebagai arah utara (lor). ehehhee. jangan heran deh, kalo nanya alamat sama orang medan, bakalan ditunjukkin selengkap-lengkapnya, misal "nanti mas lurus, siap itu (sehabis itu) ke kanan, nanti pasar ke dua dari belokan tadi itu dia jalan xxx bang"

11. Kik/ Mop = Menyerang seseorang sehingga sulit berkelakar lagi (skak mat)
contoh: sulit dibuat ehehhee.

12. Balen = Minta
contoh: "balen laah kuenya" --> minta lah kuenya haha.

13. Sudako = Angkot = Bus kota
 orang medan jarang naik bus seperti Kopaja, trans jogja ataupun busway, intinya, selama masih di dalam kota dan sekitarnya, orang medan akan memilih naik sudako atau naik kereta saja. lagian, rute bis nya juga gaada hhi, hal ini juga berlaku untuk kereta api, yang akan diucapkan secara lengkap oleh orang medan dengan kata "kereta api", dan jalur kereta api ini juga akan menghubungkan ke antar kota dalam Sumatera Utar, jadi dalam kesehariannya kereta api jarang dinaiki di dalam kota Medan.

14. RBT (er-be-te *red*/ Rakyat Banting Tulang) = Ojek
jarang sebenernya ada ojek di medan, hanya di daerah-daerah tertentu saja. karena orang medan sendiri sukanya naik becak jika jalur tersebut tidak dilalui angkot. becak di medan sebenarnya ada becak dayung, tetapi semakin maju zaman, becak dayung mulai ditinggalkan  dan kini becak motor semakin menjamur di medan.

15. Mie Rebus = Mie khas medan, kalo mau pesen mi instan, cukup bilang Indomi kuah (walaupun belum tentu merek yang digunakan indomi)
mi ini berupa mi kuning yang berukuran besar, disiram dengan kuah mi rebus berwarna coklat dan terbuat dari campuran saus, maizena, dan udang serta disajikan bersama telur rebus dan tauge. sedap-sedap menggoda gitu lah pokoknya.

16. Minyak lampu = Minyak tanah

17. Minyak makan = Minyak goreng

18. Gopek = Lima ratus
19. Cepek = Seratus
20. Limpul = Lima puluh
21. Goceng = Lima ribu
Cukup hanya ini istilah serapan dan akronim yang berlaku di Medan, kalo lo berani bilang ceban ataupun gocap, dijamin orang medan bakalan geleng2 kebingungan.

22. Pening = Pusing
contoh: "pening kali lah kepala berbi"

23. Span = Rok pendek potongan lurus
jika di daerah lain span dibilang celana, maka terima sajalah kebenaran ini jika kau lagi di medan

24. Lampu Merah = Lampu lalu lintas
sekalipun lampunya lagi hijau, tetep dibilang lampu merah loh hhi.

25. Awak = bisa saya, bisa juga kamu
Contoh;
1. Awak = saya
- "kalo awak gitu orangnya dek"
- "di rumah awak banyak pokok ubinya nek"
2. Awak = kamu
- "dimana awak tinggal nak?"

26. Pokok = Pohon
contoh nomor 25.

27. Cop/ Ncop/ Ncip= Minta istirahat
digunakan jika sedang dalam permainan, "Ncop dulu lah, sesak boker tiba-tiba"

28. Boker = Berak, BAB

29. Ikan = lauk pauk
yang ini agak lucu
kalo bahasa benarnya mungkin seseorang akan bertanya, "Lauk mu apa butet?"
Tapi kalo di medan, sekalipun si butet sedang tidak memakan ikan, maka pertanyaan yang akan muncul adalah, "Ikanmu apa butet?"
ehehehhee

30. Kede = Kedai/Warung

31. Lasak = untuk menyebutkan seseorang yang banyak bergerak, tidak bisa diam
contoh, "lasak kali lah anakmu itu inang"

32. Siap = Selesai
bukan selalu siap itu jika orang akan bersiap-siap untuk pergi, misalnya pergi undangan hhehe. kalo dia selesai melakukan sesuatu, orang medan pasti bakal bilang 'siap'.

33. Keknya = Kayanya, sepertinya

34. Acem/ Cem = tersingkat dari kata cemana yang berakar dari kata 'Bagaimana'

35. Selak = Keburu
contoh: "cepat kau minum tehmu, nanti selak dingin"

36. Teh/ Air teh = air putih, air jernih untuk minum
kalo ada temen kos lo tiba-tiba minta teh, langsung berikan dia segelas air, dipastikan dia kehabisan stok air minumnya, dan ga usah lo kasi teh apapun. dan bagi lo yang kepengen teh tawar, tinggal bilang teh tong sama si penjual. karna kalo lo bilang teh tawar, kemungkinan besar lo dikasi air putih hangat. fenomenal ya! hhe

37. Rupanya = Ternyata
contoh: Oh kek gitu rupanya ceritanya.

38. Tepung roti = tepung terigu

39. Selop = Alas kaki, lebih merujuk kepada sandal.

40. Sor = Bisa Selera, bisa juga senang, menunjukkan perasaan memihak, senang akan suatu hal
misal: "Ga sor kali pun aku nengok makanan disini."
"ih, sor kali aku nengok adek tu", kalimat ini menunjukkan senang, suka

41. Cakap = Omongan, bicara
bukan cakap yang ada di kalimat ini seperti , "Andi adalah orang yang cakap dan bertanggung jawab"
tetapi, "Udalah, gausah banyak cakap kau disini"

itu berbagai istilah yang ada, kalo punya kamus lebih tambahin lah.

selain itu ini hal-hal random tentang medan.

1. kalo mau turun dari angkot, bilangnya "pinggir bang", bukan "kiri bang". dan jangan heran juga walaupun lo uda bilang pinggir ke sopirnya, tu abang-abang masi bisa, nurunin lo di tengah jalan ehehehehe.
2. orangnya ga sabaran, dalam hal apapun, baik ngantri atau nunggu di traffic light. pasti diterobos semuanya hehe.
3. jarang pake helm, pake helm supaya selamat dari polisi aja, bukan selamat dari maut.
4. suka menyingkat kata-kata.
5. kata sapaan yang umum yaitu, 'kak' dan 'bang', 'buk' atau 'pak', 'uwak' (jika berupa sapaan cukup bilang 'wak', dan merujuk ke orang yang lebih tua, hampir kakek-kakek gitu lah), 'i' (untuk wanita usia hampir tua hingga tua keturunan cina), 'acik' (untuk versi laki-lakinya), serta 'cici' dan 'koko'.
6. orang medan itu suka makan, disepanjang jalan pasti ada aja yang jualan makanan. apapun itu.
7. orang medan lebih senang dibilang orang medan, medan terdiri dari masyarakat multietnis, jadi suku apapun dia selama lahir di medan lebih suka dibilang orang medan.
8. oiya. Kalo lo mau beli telur dalam jumlah banyak di Medan, stop nanya ke penjual dengan bilang “ berapa sekilo?”. Hahaha. Orang medan taunya harga telur per butir. Dan paling banter, itungannya satu papan. Jadi, ini jaga-jaga aja sebelum lo cape ngelilingin pajak(pasar) untuk nyari telur yang dijual kiloan.
9. jika orang medan berlogat khas, memiliki cara khas dalam menyampaikan apa yang mau ia sampaikan dan itu susah ditiru, maka biarkanlah ia berkembang, jangan ditiru ataupun malah merubah keadaan yang sudah ada. misal, orang medan bilang kata 'kalian' itu 'kelen', jadijangan sekali-kali lo berpidato di kota medan dengan seharusnya mengucapkan, "saudara-saudara sekalian", menjadi, "saudara-saudara sekelen".


berikut juga gue kasi spelling beberapa kata di medan:
1. Kau
- ko
- ka-(w)u (seperti ada huruf 'w' yang terselip, sehingga pengucapannya akan menjadi dua suku kata 'ka' dan '(w)u', bukan satu suku kata seperti 'kau'
2. usahakan untuk menekan di akhir kata yang berakhiran dengan huruf 'a' seolah seperti ada apostroph atau 'k'
misalnya;
bukakan dulu pintu itu!
menjadi "buka'kan dulu pintu itu!"


hahaha, sepertinya udah cukup banyak kisi-kisi yang gue kasi tentang kamus orang medan, untuk istilah-istilah diatas, itu bukan bahasa wajib ya, tetap banyak kok orang medan yang mengerti bahasa indonesia yang sewajarnyaa (yang sewajarnya loh ya, bukan yang baik dan benar), walaupun yang menggunakan bahasa mamaknya (mother language) asli yaitu bahasa medan jauh lebih banyak. ehehehhe. good luck ya buat siapapun yang lagi di medan, atau berencana mengunjungi medan, atau bakalan tinggal di medan, semoga ini mencerahkan. aamiin. hehehe